Abdullah Koro’s Corner

Automotive around us!

Kehilangan sepeda yang ketiga kali

Sebenarnya males juga sih gw share disini. Ini kejadian sepeda yang ketiga dan mereknya United. Baru beli sekitar pertengahan Juli 2007 sebelum anak2 masuk sekolah. Tadinya sih buat anter-jemput Rafif yang baru masuk kelas 1 SD.

Ceritanya pas pembantu markir sepeda more less 2 weeks ago, ternyata raib tak berbekas. Usut punya usut ternyata hari ini ketemu. Tapi orangnya yang udah nenek-nenek gak mau ngaku bahwa dia bilang dia beli di Giant seharga 500 ribu. (Lha mana ada United baru dengan batangan besi 2 biji, harga 500 ribu pulak). Terakhir nge-check ke Giant seharga 899 atau 900 ribuan gitu.

Aku beli di daerah Kreo, Bates, Ciledug seharaga 615 ribu. Buku garansi masih ada, Bon+Struk masih ada lengkap. Tapi ya itu. Karena sepeda gak ada no rangka, dan buku garansi gak menunjukkan ada korelasi dengan sepeda, susah ngebuktiinnya. Kalo ngomong motor dan mobil kan ada petunjuk no rangka, mesin dan BPKB. Jadi gak bisa sembarang maen ngakuin milik orang lain.

Lain halnya dengan sepeda. Walaupun semua tetangga dan satu kampung dikumpulin, dan gw yakin banget dengan ciri2 khasnya sepeda tersebut, orangnya yang nyuri atau nyolong gak mau ngaku, susah jadinya.

Kejadian pertama sepeda ilang ketika malam hari, dan 2 sepeda langsung hilang. Padahal diparkir di halaman rumah. Yang satu sepeda mountain-bike Wim Cycle. Dan satunya lagi United sepeda mini 24″.

Kayaknya pabrikan sepeda harus mulai membuat BPKB dan no rangka sepeda agar kejadian pencurian sepeda bisa ditekan. Gw sih bukan masalah harganya. But, ini untuk menekan angka pencurian sepeda yang udah gak ketulungan. Bayangin aja beda rumah 1 km dan keukeuh gak mau ngaku padahal jelas-jelas sepeda milik gw yang dicuri.

Single Post Navigation

7 thoughts on “Kehilangan sepeda yang ketiga kali

  1. bener mas, ternyata sepeda itu lebih mudah utk di curi dari pada motor

    aku jg mau beli nih cuma jadi was-was juga parkirnya di kantor

    salam kenal,

  2. kalau aku, selalu pakai konci rantai, meski hanya ditinggal 2 menitan. dan, supaya sepeda kita mudah diklaim, kalau di Polygon ada bar-code stiker. saya tempel di frame bagian depan, cuman kalau disobek sih pasti hilang. atau fotonya dipasang di blog, dijamin mudah mengklaim itu sepeda. atau dikasih aksesories yang khas, kayak bel atau fender. atau di air-brush, kayak temen saya. dijamin pasti unik.

  3. kesian bner lo boz…….rebut aja lg nenek2 ini!!!hahaha

  4. H Tril on said:

    kita koreksi diri, apakah kita sudah beramal,…..

  5. Setiap kejadian pasti ade hikmahnye….mungkin sedikit kurang amal kali ye…Solusinye :
    1. Cari terus care nemuin kunci yg bagus buat tuh sepeda
    2. Amalnye ditingkatin ye

  6. @1: mas riswandi, sebenarnya baik motor maupun sepeda sama-sama gampang diambil.. tapi mengklaim sepeda itu yang susye mas…

    @2: mas haryo, punya gak bar-code yang anti sobek?

    @3: mas aldo, susah euy… ditambah lagi gengsi… (jangan bilang makan tu gengsi ya.. he.he..)

    @4: hm… wise words… gw coba renungi dolo ah…

    @5: bung rudi, ada ide kuncinya kek manaa?? Amal? Alhamdulillah ada yang ingetin🙂

  7. kasian juga ya soalnnya gua juga penggemar sepeda kalo sampe kehilangan sama kayak sebagian nyawa kita yang ilang….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: